Latest News

Showing posts with label Filsafat. Show all posts
Showing posts with label Filsafat. Show all posts

Monday, May 11, 2020

Pandemik, Tubuh, dan Ideologi Digital


Social distancing yang kemudian berkembang menjadi physical distancing yang kita dengar selama pandemik covid-19. Kita diwajibkan untuk menjaga jarak satu sama lain, tidak bersentuhan secara fisik, dan dengan sadar melakukan isolasi diri (karantina mandiri).

Larangan sosial kemudian diperketat dengan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) mulai dari ibu kota, beberapa wilayah penyangga ibu kota, bahkan sebagian kota besar. Konsekuensi dari larangan ini ialah hentikan segala aktivitas sosial, ekonomi, dan keagamaan.

Tradisi berkumpul, silahturahmi, bahkan mudik sebagai bagian dari karakter masyarakat yang ramah, toleran dan menjunjung tinggi nilai kekeluargaan serta gotong royong dipandang sebagai kegiatan yang rentan terhadap penularan virus covid-19.

Perjumpaan secara fisik dalam ruang dan waktu dibatasi. Ruang dan waktu kini berubah menjadi sosok artifisial yang tidak harus ditandai oleh pertemuan secara natural (sentuhan fisik). Kita juga tidak dapat mengelakkan fakta bahwa virus ini pelan-pelan melebar dan menghancurkan kebutuhan manusiawi kita yang paling mendasar. Sampai pada titik ini, mungkin kita perlu bertanya, apakah kita siap menghadapi bencana pandemik ini?
[https://nasihatcanggih.blogspot.com/2020/05/pandemik-tubuh-dan-ideologi-digital_10.html]

Penghormatan terhadap Tubuh

Kebanyakan orang mungkin tidak berpikir bahwa krisis pandemik ini melepaskan mereka dari segala kesibukan dan memberi waktu sejenak untuk diri sendiri dan orang-orang terdekat. Slavoj Žižek (2020) dalam karyanya tentang Pandemic! Covid-19 Shakes The World, pada bagian pengantar menyinggung perintah touch me not (Jangan sentuh aku!). Menurutnya, mata menjadi satu-satunya jendela ke “dalam” diri yang lain, mampu melihat jauh ke dalam yang lain dan mampu mengungkapkan lebih dari sekadar sentuhan.

Ada semacam totalitas pemberian diri, menyatu ke dalam realitas, bukan lagi soal aku (saya) tetapi kita (sesama). Isolasi dan pembatasan aktivitas sosial harus dilihat sebagai kondisi dimana tubuh menarik diri dan mengumpulkan kembali keberanian untuk bersikap lebih bijaksana terhadap realitas di luar dirinya, sesama dan alam semesta.

Kekacauan sikap terhadap tubuh yang dipertontonkan selama situasi pandemik secara tidak langsung memperlihatkan kekacauan konstelasi nilai pada level yang paling mendasar yaitu pribadi sebagai subjek.

Paradigma tubuh sebagai proses pembentukan sikap dan nilai tentu tidak dapat dipisahkan dari pola berpikir konseptual yang berkelin dan dan berjejaring. Pola konseptual berkelindan sering memposisikan tubuh sebagai subjek sekaligus sebagai objek dalam waktu yang bersamaan (Merleau-Ponty).

Konsep tentang tubuh, diri, pikiran, emosi menjadi rumit untuk dipahami. Sedangkan, pola konseptual berjejaring, menempatkan tubuh sebagai entitas yang ‘terlempar’ ke dalam dunia (Heidegger). Kita tidak bisa memilih tubuh (termasuk bentuk tubuh) atau lingkungan sosial seperti apa yang dipertontonkan.

Tubuh hanya satu entitas dari konsep jejaring kehidupan yang maha luas. Maka dengan melihat perilakutubuh hari ini akan terlihat pula paradigma konseptual dan nilai-nilai sakralitas kebertubuhan macam apa yang dihayati dan dihidupi oleh manusia dan entitas lain di luar manusia. Nilai – nilai ini yang seharusnya tidak boleh diambil alih oleh krisis pandemik virus corona.

Harapan terbesar dari perintah tidak saling menyentuh dan tetap menjaga jarak sosial hendaknya dimaknai sebagai kesempatan untuk memperkuat intensitas hubungan kita dengan orang lain. Jika selama ini, kita sering menghindar bahkan melupakan orang-orang terdekat kita, sekarang menjadi momentum bagi kita untuk sepenuhnya mengalami kehadiran mereka, dan merasa betapa pentingnya mereka dalam kehidupan secara personal.

Tubuh dimaknai sebagai alat untuk mengalami dan memahami realitas secara menyeluruh dan apa adanya. Manusia menyadari kebertubuhannya dan berusaha membatasi dirinya dari dunia luar. Semua ini hanya dapat terjadi apabila kita mampu memberi ruang untuk memaknai bahwa tubuh sekalipun memiliki muatan sakral.

Ideologi Digital

Selama pandemik ini, kita seolah tidak mampu menolak betapa besar pengaruh dan kontrol digital terhadap hidup kita sekaligus meningkatnya ancaman digital yang dianggap mampu mengendalikan dan memanipulasi realitas privasi.Kita tentunya selalu update dengan data terkait perkembangan pandemik ini, tetapi kita tidak bisa berhenti pada data. Penafsiran, isu, dan fakta kemudian menempatkan situasi pandemik ini sebagai konspirasi kepentingan dan ideologi.

Semakin banyak dunia kita terhubung, semakin banyak bencana lokal yang dapat memicu ketakutan dan krisis multidimensi secara global. Pada titik ini, perilaku digital bukan semata milik subjek (manusia), bukan pula milik media teknologi, tetapi perilaku itu milik jejaring mediasi, persekutuan antara manusia dan benda yang mengalami proses pertukaran kompetensi, saling menawarkan peluang, tujuan, dan fungsi, dan keuntungan.

Apa yang sedang kita hadapi saat ini menjadi bukti lahirnya era digital; yang diramalkan terjadi pada Revolusi Indusitri 4.0. Era digital dibangun dengan sederetan revolusi mikroprosesor, algoritma, dan sistem informasi untuk mengintegrasikan teks, suara, dan gambar dalam bentuk digital yang mudah disimpan, direproduksi, dan mudah diakses oleh siapapun.

Internet bermetamorfosis menjadi mesin yang mengubah fakta objektf. Kita tinggal di rumah, bekerja secara digital, berkomunikasi melalui video konferensi, berolahraga di sudut rumah, mendapatkan semua yang kita perlukan dari dalam rumah dengan sekali klik dan sedapat mungkin meminimalisir perjumpaan di ruang publik.Pusat kota dan jalanan seolah mati, pertemuan antar subjek (pribadi) terkesan anonim sekaligus menuntut afirmasi sosial.

Eli Pariser (2011), menyebutnya dengan istilah filter bubble (gelembung filter) dimana media digital menjadi penjara baru. Internet dengan kemampuan filterisasinya mempersonalisasi (personalization) setiap individu yang menggunakannya. Banyak dari kita mungkin berharap jika media digital dapat memperkuat modal hubungan sosial. Media digital dalam hal internet, make us all next door neighbors (Friedman, 2007). Sayangnya, bukan itu yang terjadi: tetangga virtual kita semakin mirip tetangga di dunia nyata, sedangkan dunia nyata menjadi semakin meaningless.

Pola digital juga memungkinkan batas antara fakta dan fiksi menjadi kabur. Segala yang disajikan merupakan produk rekayasa dan cenderung menegasi realitas. Lantas, apa yang sekarang sangat dibutuhkan? Ideologi digital perlu jujur dalam menyampaikan kebenaran realitas.

Kebertubuhan dalam Ruang Digital

Reaksi selama masa pandemik bermunculan dalam berbagai bentuk. Ada yang menolak dan menganggap covid-19 sejenis aib atau kutukan. Ada yang marah bahkan saling menyalahkan. Hidup menjadi kian mirip dengan dagangan di pasar yang bisa ditawar sampai pada titik yang paling rendah. Tubuh dalam hitungan hari bahkan jam berpeluang besar untuk menjadi kaku dan mati. Orang menjadi depresi karena kehilangan kerabat terdekat atau di-PHK akibat dampak virus corona.

Namun di sisi lain, ada orang yang melihat pandemik virus ini sebagai bencana, hanya perlu kepasrahan untuk menerima segala risikonya. Bahkan, pada tingkat yang lebih sublime, kondisi pandemik mengingatkan kita akan seberapa besar kerinduan kita akan kebutuhan spiritual dan sumbangsih kita terhadap peradaban ekologis yang telah kita bangun selama ini.

Menarik bahwa di antara riuhnya informasi dan imaji yang serba kontradiktif, tubuh pun akhirnya dialami sebagai perlindungan terakhir individu. Ada saatnya tubuh butuh ruang privasi untuk menyendiri. Namun di pihak lain, ia tak bisa mengelak dari jaringan relasi dengan semua realitas teknologi yang serba virtual, walaupun hanya dijadikan objek penderita, bukan sebagai subjek yang otentik.

Menyikapi ini, tubuh harus dikembalikan lagi pada fungsinya sebagai subjek yang memiliki ruang sakralnya sendiri tanpa diintervensi oleh kepentingan kultural, politik, ekonomi, dan religius. Dengan kata lain, menghormati sakralitas kebertubuhan identik dengan penghormatan terhadap pribadi yang lain sebagai subjek, pemuliaan martabat manusia dan kesejahteraan ekologis.

Kita semua berharap kondisi krisis akibat pandemik ini memiliki konsekuensi positif, bukan sebaliknya melegitimasi penderitaan. Jika ditarik ke dalam konteks kebangsaan kita, kondisi saat ini menjadi waktu yang tepat untuk mengukur seberapa besar kualitas penghargaan kita terhadap tubuh dan kesiapan kita memasuki era revolusi digital. Ini bukan saatnya kita merasa malu, atau menganggapnya sebagai aib.

Satu-satunya alasan untuk merasa malu hanyalah jika kita meremehkan virus ini, sambil melindungi diri sendiri dan mencari berbagai macam alibi ideologis yang sebenarnya hanya menunjukkan ketidak-siapan kita untuk bersaing secara lebih kompeten pada tingkat global.

Harapan besar, selama masa pandemik ini sakralitas kebertubuhan kita tetap menjadi idealisme yang dihidupi dalam perilaku yang bermartabat tanpa perlu terdegradasi oleh ideologi digital. [*]

Willfridus Demetrius Siga, S.S., M.Pd
(Dosen Fakultas Filsafat – Lembaga Pengembangan Humaniora - Universitas Katolik Parahyangan Bandung)
willy_d@unpar.ac.id
[https://nasihatcanggih.blogspot.com/2020/05/pandemik-tubuh-dan-ideologi-digital_10.html]

Source : http://genial.id/read-news/pandemik-tubuh-dan-ideologi-digital

----------------------------------
Artikel lain:

Nasib Pendidikan Tinggi Pasca Pandemi

Pandemi Covid-19 diyakini sebagai krisis global terbesar abad ini. Konsekuensinya bukan hanya menyerang sistem kesehatan masyarakat, tetapi juga berimbas pada ekonomi dan pendidikan. Pada sisi yang lain, pandemi Covid-19 membuka harapan akan kerjasama tanpa batas lintas generasi untuk bersama mencari solusi agar bisa keluar dari krisis ini.

Pandemi ini menjadi bukti bahwa kehidupan adalah sebuah jejaring ekosistem yang saling bergantung. Peluang yang sama juga menjadi perhatian dunia pendidikan untuk memikirkan kembali bagaimana mendidik generasi pasca pandemi. Krisis ini harus diakui membuat para pendidik juga ikut bergulat dengan model alternatif untuk dapat terhubung dengan mahasiswa dalam ruang digital dan metode pembelajaran yang semestinya diberikan kepada mahasiswa.

Indonesia tidak luput dari pandemi. Krisis ini membuat banyak sektor berpikir keras untuk mengatasi risiko terburuk, termasuk sektor pendidikan. Apa dampaknya terhadap pendidikan tinggi di Indonesia pasca pandemi? Fakta yang tak terelakkan bahwa, mayoritas mahasiswa merupakan generasi yang tumbuh di dunia yang benar-benar global. Generasi teknologi, di mana segala bentuk kesadaran akan identitas dan ekspektasi hidup ditentukan oleh komunikasi instan sebagai cara hidup media sosial. Iklim ini yang kemudian memaksa dunia kampus untuk memberi perhatian dan anggaran lebih bagi ketersediaan plarform pembelajaran digital dan perkuliahan dengan mekanisme daring.

Situasi pandemi membuat kebanyakan lembaga pendidikan tinggi mungkin bertanya-tanya, bagaimana mengubah sistem pendidikan agar mahasiswa siap dengan kondisi apapun yang terjadi pada masa depan? Pendidikan tinggi harus menempatkan proses akademik dalam kerangka mendidik umat manusia untuk menjadi komunitas humanum yang saling terhubung dan bekerja melalui kolaborasi global. Konsekuensi langsung adalah para pendidik harus bergerak ke arah memfasilitasi pengembangan kualitas mahasiswa sebagai anggota masyarakat yang memiliki kontribusi terhadap perubahan.

Fokus pada Keterampilan Manusia

Industri masa kini diciptakan berbasis teknologi dan menuntut keterampilan manusia berkembang lebih cepat. Pendidik dan pemimpin pendidikan tinggi harus focus pada kompetensi lulusan yang dibutuhkan seiring pola pertumbuhan yang fleksibel dan mendukung karir profil lulusan. Mahasiswa didorong harus terampil mendekati masalah dari banyak perspektif, menumbuhkan dan mengeksploitasi daya kreativitas imajinatif, terlibat dalam komunikasi yang kompleks, dan memanfaatkan kemampuan berpikir kritis.

Keterampilan itu antara lain: kreativitas, Imaginatif, abstraksi., komunikasi dan kolaborasi, empati dan kecerdasan emosional, dan mampu bekerja efektif secara kolektif tanpa mempersoalkan identitas. Model Integrated curriculum menjadi peluang terbaik dalam mengkombinasikan semua disiplin ilmu untuk berpikir dan bekerja lintas batas dan generasi. Konkretnya, keahlian vertikal (disiplin ilmu sesuai minat/jurusan mahasiswa) dikombinasikan dengan pengetahuan horizontal (disiplin lintas bidang di luar jurusan yang diminati mahasiswa).

Digitalisasi Menjadi Keharusan

Situasi pandemi ini juga ‘memaksa’ pendidikan tinggi (faktanya mulai dari pendidikan anak usia dini) untuk memanfaatkan serangkaian platform pembelajaran digital (e-learning) sehingga transfer ilmu mudah diakses oleh mahasiswa dimana pun mereka berada. Kita mungkin tidak dapat lagi mengandalkan ruang kelas di saat pandemi karena pembatasan sosial dianggap menjadi salah satu solusi untuk memutus mata rantai penyebaran virus.

Namun, kebutuhan akan transfer ilmu dan capaian akademik tidak boleh meyerah terhadap kondisi pandemic. Ada kebutuhan yang tidak dapat disangkal untuk mengembangkan kompetensi digital dengan fasih dan bertanggung jawab.

Analisis The Wall Street Journal menemukan bahwa lebih dari 40% pekerja manufaktur sekarang memiliki gelar sarjana. Pada 2022, industri diproyeksi mempekerjakan lebih banyak lulusan perguruan tinggi daripada pekerja dengan pendidikan sekolah menengah (Global Economic Forum). Alat pembelajaran berbasis teknologi Artificial Intelligece (AI) memiliki potensi luar biasa untuk mempersonalisasi pendidikan, meningkatkan kesiapan sistem pendidikan, akses perguruan tinggi ke masyarakat dan dunia industri, meningka tkan kualitas lulusan, bahkan diprediksi mempersempit kesenjangan sosial-ekonomi dan SARA.

Kolaborasi Sektor Swasta dan Pemerintah

Langkah cepat kemajuan pendidikan tinggi mengadaikan kolaborasi koprehensif antara sektor swasta dan pemerintah yang meliputi kebijakan, akses, program, dan jangkauan layanan pendidikan. Sektor swasta, pemerintah, pendidik, dan pembuat kebijakan harus bekerja sama memberikan banyak peluang bagi lulusan perguruan tinggi untuk diterima oleh pasar kerja dan pelatihan berkelanjut untuk tetap bertahan di dunia kerja.

Sebagai contoh, perguruan tinggi harus terus melakukan inovasi sumber daya manusia, manajemen kepemimpinan, dan desain program jurusan yang relevan. Kolaborasi juga harus terafiliasi dengan riset perguruan tinggi, tuntutan peradaban, kebutuhan socio-entrepreneurship, dan keseimbangan ekologis.

Ketika pandemic menggerogoti revolusi peradaban, kemajuan yang tak terelakkan dari teknologi terus mengubah ruang sipil dan dunia kerja. Sistem pendidikan tidak boleh terputus dari kebutuhan ekonomi dan masyarakat global. Masa depan menuntut sistem pendidikan tinggi yang dinamis dan dapat beradaptasi dengan tekonologi.

Model pendidikan harus beradaptasi untuk membekali setiap generasi dengan keterampilan untuk menciptakan dunia yang lebih inklusif, kohesif, dan produktif. Beberapa pekerjaan yang dianggap tidak efisien dan efektif akan hilang dengan sendirinya, ekonomi bergerak sangat cepat, dan pendidikan tinggi harus mampu menyiapkan kualitas generasi (lulusan) yang kompeten dan terampil untuk saat ini dan masa yang akan datang. [*]


Willfridus Demetrius Siga, S.S., M.Pd

Dosen Fakultas Filsafat – Lembaga Pengembangan Humaniora - Universitas Katolik Parahyangan Bandung




Tuesday, April 30, 2019

Food For Thought: Damai itu indah


Konfusius adalah seorang Filsuf dari Tiongkok yang hidup sekitar tahun 551 SM – 479 SM. Ia pernah berkata: “Saling bertemu dan menjadi sahabat, adalah mudah. Tetapi tetap bersatu dan hidup damai, itulah yang sukar.” Perkataan ini memang masih aktual bagi kita semua hingga saat ini. Kita sering berjumpa dengan sosok-sosok tertentu dan mudah sekali kita berkawan atau mereka berkawan dengan kita. Namun hal yang paling sulit adalah bagaimana mempertahankan persahabatan kita. Bagaimana kita dapat hidup bersama dalam suasana damai meskipun kita memiliki banyak perbedaan. Hidup damai ternyata tidaklah mudah. Ada saja hal-hal tertentu yang membuat kita merasa sulit untuk membangun relasi yang baik dan damai dengan sesama manusia.

Alan Cohen, seorang Penulis berkebangsaan Amerika pernah berkata: “Jikalau anda kehilangan kedamaian dalam pencarian anda untuk perdamaian, anda tidak berada di jalan menuju kedamaian. Jalan menuju perdamaian adalah damai.” Saya sepakat dengan Cohen. Titik tolaknya adalah damai pertama bagi diri sendiri, selanjutnya dapatlah dibagikan kepada sesama manusia yang berkenan kepada Allah. Perkataan Cohen ini mengafirmasi perkataan Yesus Kristus dalam Injil: “Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia kepadamu. Janganlah gelisah dan gentar hatimu.” (Yoh 14:27). Di tempat lain Yesus berkata: “Berbahagialah orang yang membawa damai karena mereka akan disebut anak-anak Allah.” (Mt 5:8).

Kedua perkataan Yesus tentang damai ini memiliki kekuatan yang luar biasa bagi semua orang yang mengikuti-Nya dari dekat. Artinya, Tuhan Yesus menitip damainya kepada kita dan tugas kita adalah untuk membagikan damai-Nya kepada sesama manusia. Hanya dengan demikian nama Tuhan Yesus, sang Raja Damai tetap dimuliakan selama-lamanya. Kita mengingat bahwa pada saat bangkit dengan mulia, Ia tetap mengatakan kepada para murid-Nya: “Damai sejahtera bagi kamu” (Luk 24:36). Damai itu yang harus tetap kita miliki. Maka ada damai dalam hati, dalam keluarga, masyarakat dan bangsa kita.

Saya menutup permenungan tentang damai dengan mengutip kata-kata St. Theresia dari Kalkuta: “Buah keheningan adalah doa. Buah doa adalah iman. Buah iman adalah cinta. Buah cinta adalah pelayanan. Buah pelayanan adalah damai.” Semakin kita melayani dengan sukacita, damai itu semakin menjadi milik kita. Damai itu memang indah dan kita harus memilikinya. Apakah masih ada damai dalam hatimu?

PJ-SDB

Email : fellyginting95@gmail.com

Name

Email *

Message *